fbpx

Perbedaan Filler Hidung dan Tanam Benang

Perbedaan Filler Hidung Dan Tanam Benang

Apa Perbedaan Filler Hidung dan Tanam Benang? Sudah bukan rahasia lagi kalau wajah cantik merupakan idaman kebanyakan orang. Tidak heran, ada jauh lebih banyak klink kecantikan dan estetika di kota-kota besar saat ini, jika dibandingkan dengan satu dekade yang lalu. Prosedur-prosedur seperti filler hidung dan tanam benang pun jadi “best-seller”. Buat kamu yang tertarik coba atau sekedar cari tahu, penting untuk memahami dulu perbedaan filler hidung dan tanam benang.

Memang banyak informasi yang tersedia soal kedua prosedur tersebut. Tinggal masukkan kata kunci di pencarian Google, dan voila, ratusan artikel pun muncul di layar gadget-mu. Tapi cara yang terbaik untuk mendapatkan informasi yang tepat adalah dengan menanyakan langsung kepada ahlinya yang sudah berpengalaman, seperti Dr. Patricia Tupang.

Menurut dokter cantik lulusan Atma Jaya ini, perbedaan filler hidung dan tanam benang secara umum ada di bahan dan metode pengerjaannya sendiri. Mana yang harus kamu pilih? Tergantung dari bagian mana dan apa yang mau kamu buat lebih cantik.

Perbedaan Filler Hidung Dan Tanam Benang dari Bahan dan Metode

Filler wajah dilakukan dengan menyuntikkan cairan khusus ke bagian wajah yang diinginkan, misalnya hidung. Cairan ini disebut HA atau hialuronat (hyaluronic acid). Meskipun banyak yang menyebut HA sebagai “benda asing”, sebenarnya tubuh kita pun mengandung HA. Hanya saja jumlahnya terus berkurang seiring dengan bertambahnya usia. Dengan menyuntikkan tambahan HA, bagian wajah tersebut seolah diremajakan kembali seperti sedia kala.

Lain halnya dengan tanam benang atau thread lift yang menggunakan benang jahit polypropylene. Benang ini umum digunakan untuk operasi, jadi sudah bukan hal yang baru di dunia kesehatan. Metode pengerjaannya sendiri mirip dengan operasi. Benang tersebut disisipkan ke dalam wajah menggunakan jarum tipis.

Perbedaan fungsi

Meskipun keduanya bisa digunakan untuk bagian wajah yang sama, filler dan tanam benang punya fungsi yang berbeda. Filler digunakan untuk mengisi atau menambah. Sedangkan tanam benang lebih untuk mempertegas. Misalnya untuk mengisi bagian ujung hidung agar lebih mancung. Prosedur yang digunakan adalah filler hidung. Kalau hanya untuk mempertegas contour ujung hidung, tanam benang lebih cocok.

Meskipun demikian, semua tergantung dari tipe hidung kamu sendiri. Untuk bagian wajah yang sama dan tujuan yang sama pun, metode yang dipilih bisa berbeda. Karena itulah konsultasi dengan dokter ahli merupakan tahap penting yang tidak boleh kamu lewatkan. Merekalah yang jauh lebih mengerti perbedaannya.

Perbedaan waktu pengerjaan

Karena menggunakan bahan cairan, metode filler lebih mudah dan cepat dibandingkan dengan tanam benang. Melalui metode filler, dokter menyuntikkan cairan HA ke bagian wajah yang diinginkan. Kemudian membentuknya sesuai keinginan dan kebutuhan pasien. Proses ini memakan waktu beberapa menit saja. Setelahnya kamu bisa langsung beraktivitas.

Tanam benang sedikit lebih rumit. Tergantung berapa banyak benang yang dibutuhkan. Prosesnya bisa lebih dari 1 (satu) jam. Melalui port entry, dokter memasukkan jarum tipis dengan benang khusus ke dalam bagian wajah yang diinginkan. Kemudian, benang tersebut ditarik untuk mengencangkan bagian wajah tersebut. Seperti operasi pada umumnya, pasien dianjurkan untuk beristirahat selama beberapa hari. Sampai “luka” port entry tersebut sembuh.

Filler hidung vs. Tanam benang

Sudah dapat gambaran besar perbedaan filler hidung dan tanam benang? Kamu bisa pilih mana yang lebih baik untuk kebutuhan kamu. Tentunya kedua metode punya keunggulan masing-masing. Filler hidung memang lebih diminati karena lebih mudah dan hasilnya bisa langsung terlihat. Selain itu, kamu bisa langsung beraktivitas sepulang dari klinik kecantikan. Di sisi lain, setelah tanam benang, bekas luka operasinya masih terlihat sampai beberapa hari ke depan. Tapi, hasil tanam benang lebih tahan lama. Satu kali tanam benang, kamu tidak perlu retouch sampai 1-2 tahun ke depan. Dibandingkan dengan filler yang rata-rata harus di-retouch dalam hitungan bulan. Sudah siap memilih? Baca dulu artikel kami lainnya soal Efek Samping Filler Hidung dan Efek Samping Tanam Benang sebelum memutuskan mana yang lebih baik untuk wajah yang makin cantik!

Leave A Comment